Pejalan ‘Mager 04 [ Slamet Goes Toraja ]

Posted: Maret 27, 2013 in Pejalan mager

IMG00162-20120308-0748 copy_Snapseed copy

1 kambing…2 kambing…3 kambing…4 kambing…101 kambing…102 kambing…333 kambing…334 kambing…335 kambing…669 kambing…670 kambing…999 kambing, Met pliss dech ini udah hampir 1000 gw ( kambing ) loncat tapi lo kagak molor-molor yee…Lo kira gw atlet loncat indah !!!. Omaigott, Jadi ini salah guueh…salah temen-temen gueh…salah fans-fans guueh…salah emak-emak gueeh ( lah emak gw kan cuma satu ). Ini kambing khayalan pun protes gw gak molor-molor, grogi nih gw besok mau jalan-jalan ke  tana toraja dan untuk pertama kali selama gw idup selama 17 tahun, gw jalan-jalan tanpa emak….eeemmmaaaaaakkkkkk.

Keesokan pagi nya, seperti biasa emak membangungkan slamet yang konon kalo molor itu kaya sleeping beauty a.k.a ngebo. SELAAAMEEEETTTTTTTTT….*&%^$##(*%&%^#*##&%$^$…Iye mak, udah bangung kok dari subuh tapi tadi aye peking dulu sekalian beberes kamar jadi belom keluar kamar deh dari tadi. TUMBEENNNN MEETTTTT….*#&$^%%#*@)$*%&%….Pelan-pelan ngapa mak, ngomongnye kaya rumah kita satu hektar aje…aye denger kok mak, hih pliss dech. Peking apaan met ? Bebek ?, Peking itu ngepak barang keperluan aye buat ntar di tana toraja *sabar met sabar, elus-elus dada tetangga*, ohhh begono met. Ya udah buruan keluar jangan ngerem aje dikamar tar telat lo, emak siapin rantang nih biar gak kelaperan di pesawat, Okeh mater ayem kaming.

Mak, slamet berangkat yee ” Wis me luk ” … Ada-ada aje lo met masa iye minta kolak, ntar tumpahan klo taro di rantang. Slamet pun menghela nafas panjang -_- , yaa udeh mak sini cium tangan. Doain slamet biar pulang dengan selamet ( janggal yee kalimatnye ) ” I try to laugh about it… Cover it all up with lies… I try and laugh about it…Hiding the tears in my eyes…Because boys don’t cry…Boys don’t cry “ . Tekad gw udh bulet dan keyakinan gw kuat jadi gak boleh sedih apalagi nangis, cuma sebentar doang kok tar juga ketemu emak lagi. Ini kan demi masa depan dan kepentingan pendidikan selain itu gw juga mau liat senja-senja yang lain masa iye cuma senja di atas genteng doang, Senja gw datang. Bismillah semoga satu langkah ini ( kedubraakkk, anjrittt pake kepleset segala jadi gak dramatis kan ) awal dari kehidupan gw yang akan nantinya.

Welcome to tana toraja, jek baca noh jek welkom tu tana toraja. Kita di tana toraha jek, ngehits kan kite…iye met ( kata jack ), ahh sok kool lo jek. Bukan gitu met gw eneg ini pengen muntah, muke lo doang yee jek indo tapi perut mah tetep aje udik. Tar juga ilang jek, sekarang istirahat dulu aja sebelum besok mulai ngerjain tugas sekolah tentang keragaman budaya tana toraja tapi tar sore ikut gw yee kite cari genteng trus panjat biar bisa liat senja di tana toraja. Sore hari pun tiba saat nya slamet mengajak jack memanjat genteng untuk bertemu neng senja. Met, ngapa harus jauh-jauh sih kenape kite gak manjat genteng penginapan kite aje. Pinter juga lo jek, hayoo kemon kite panjat tar keburu abis noh senja. Gak sia-sia kan jek manjat genteng semok noh senja.

Saat nya pun tiba dimana Slamet, jack dan kawan-kawan menelusuri tana toraja dengan keragaman budaya serta tempat-tempat yang menarik untuk di kunjungi. Kabupaten Tana Toraja adalah kabupaten di provinsi sulawesi selatan. Ibukota kabupaten ini adalah Makale. Kebanyakan masyarakat Toraja hidup sebagai petani. Komoditi andalan dari daerah Toraja adalah sayur-sayuran, kopi, cengkeh, cokelat dan vanili. Tana toraja juga di kenal sebagai tempat bersemayamnya kematian, karena banyak terdapat makam-makam yang merupakan daya tarik tersendiri.

Karena rombongan sekolah slamet bermalam di rantepao, yang merupakan gerbang wisata bagi tana toraja jadi tempat pertama yang di kunjungi adalah pasar bolu. Pasar bolu terletak kira-kira 2 km ke arah timur laut dari kota rantepao, dipasar ini banyak di jual kerbau dan babi untuk memenuhi keperluan acara pemakaman secara adat atau di sebut ‘Rambu Solo’ ( Rambu Solo = Upacara ritual pemakaman yang sakral bagi masyarakat toraja dan gak sembarangan orang yang bisa menyelenggarakan upacara ini dikarenakan biaya nya yang cukup mahal ). Pasar bolu ini merupakan pusat perdagangan dua kabupaten besar di Toraja, Tana Toraja (Makale) dan Toraja Utara (Rantepao).

Dari pasar bolu berlanjut ke cagar budaya Kete Kesu, hanya berjarak sekira 5 kilometer dari Rantepao. Di desa ini, terdapat deretan rumah adat (Tongkonan) yang usianya mencapai ratusan tahun. Rumah adat itu berjajar rapi, berhadap-hadapan dengan lumbung padi (Alang sura), Kata masyarakat Toraja kalau belum ke Kete’ Kesu’ berarti belum ke Toraja. Selain menikmati rumah adat toraja, kita juga dapat menikmati keindahan alam, seperti hamparan hijau nya sawah dengan latar belakang pegunungan serta hiasan langit yang membiru.

Selanjut nya beralih ke goa makam kuno atau londa, kira-kira berjarak 7 km ke selatan Kota Rantepao. Kawasan makam kuno ini tepatnya ada di Desa Sandan Uai, Kecamatan Sanggalangi, disini kita dapat melihat langsung tulang-tulang tengkorak manusia berserakan. Aura mistis sangat terasa ketika kita memasuki kawasan pemakaman ditambah udara yang sejuk makin menambah kesan mistis bagi pengunjung. Disini terdapat tau tau (patung kayu ) yang berjejer rapi di dinding-dinding tebing, tau tau merupakan patung kayu gambaran dari orang yang sudah meninggal dan di makamkan disana. Di goa makam londa kita dapat memasuki goa dengan menyewa tour guide, Di dalamnya kita akan melihat banyak peti jenazah (erong)  dan tulang-tulang yang berserakan sebab petinya telah hancur.

Situs pemakaman yang paling sering di kunjungi wisatawan adalah lemo, berjarak 10 km sebelah selatan kota rantepao. Lemo merupakan pemakaman kepala-kepala suku dan pemuka adat di Toraja di masa lalu. Pemakaman kuno Lemo adalah milik Songgi’ Patalo. Disebut-sebut bahwa Songgi’ Patalo adalah yang pertama kali membuat kuburan dalam batu.

yang terakhir adalah kambira, kambira merupakan kuburan bayi yang berada di pohon tidak di goa-goa atau dinding tebing. Kambira berada di Desa Kambira, Kecamatan Sangalla; 20 km dari Kota Rantepao.  Pohon yang dijadikan makam bayi ini adalah pohon Tarra, berusia sekira 300 tahun dengan lingkar batang pohon sekira 3,5 meter. Jenazah bayi akan dimasukkan ke dalam pohon yang telah dilubangi. Lubang ini kemudian ditutup dengan serat pohon atau ijuk dari pohon enau. Bayi yang boleh dimakamkan dipohon tersebut hanyalah bayi yang belum memiliki gigi susu karena masih dianggap suci.

Yeahhh kelar juga jek kite keliling toraja selama dua hari walau belom liat semua nya tapi mayan lah punya bahan buat tugas kebergaman budaya. Beruntung yee kite jek selama di toraja bisa liat upacara-upacara adat kaya Rambu Solo, ngerti gak lo jek rambu solo apaan ? Tau lah met, emg lo mager doang pas guide lagi jelasin arti nye rambu solo. Nih dengerin yee met, Rambu solo itu upacara adat kematian masyarakat Tana Toraja yang bertujuan untuk menghormati dan menghantarkan arwah orang yang meninggal dunia menuju alam roh, yaitu kembali kepada keabadian bersama para leluhur mereka di sebuah tempat peristirahatan. Upacara ini sering juga disebut upacara penyempurnaan kematian karena orang yang meninggal baru dianggap benar-benar meninggal setelah seluruh prosesi upacara ini digenapi. Jika belum, maka orang yang meninggal tersebut hanya dianggap sebagai orang “sakit” atau “lemah”, sehingga ia tetap diperlakukan seperti halnya orang hidup, yaitu dibaringkan di tempat tidur dan diberi hidangan makanan dan minuman bahkan selalu diajak berbicara. Puncak dari upacara Rambu solo ini dilaksanakan disebuah lapangan khusus. Dalam upacara ini terdapat beberapa rangkaian ritual, seperti proses pembungkusan jenazah, pembubuhan ornament dari benang emas dan perak pada peti jenazah, penurunan jenazah ke lumbung untuk disemayamkan, dan proses pengusungan jenazah ke tempat peristirahatan terakhir. Selain itu, dalam upacara adat ini terdapat berbagai atraksi budaya yang dipertontonkan, diantaranya adu kerbau, kerbau-kerbau yang akan dikorbankan di adu terlebih dahulu sebelum disembelih, dan adu kaki. Ada juga pementasan beberapa musik dan beberapa tarian Toraja. Kerbau yang disembelih dengan cara menebas leher kerbau hanya dengan sekali tebasan, ini merupakan ciri khas masyarakat Tana Toraja. Kerbau yang akan disembelih bukan hanya sekedar kerbau biasa, tetapi kerbau bule “Tedong Bonga” yang harganya berkisar antara 10 – 50 juta per ekornya. Wuihh naiizz jek ( sambil megang jidat jack ), lo kagak salah makan atau gak kesurupan kan ?

Tapi jek menurut gw yang bikin kite beruntung banget itu, adalah kite bisa liat acara ritual MA’NENE , karena ini acara cuma ada 3 tahun di tiap bulan agustus dan gak boleh dilakukan di selain bulan agustus, karena menurut kepercayaan masyarakat toraja akan membawa petaka selama setahun. Emang ritual Ma’ Nene apaan sih met, gw gak liat pan lagi molor di bis. Ebuuuseettt jek, itu ritual Ma’Nene adalah ritual mendandani mayat ( mummi ), Hahhhh ( jack bengong smbl nganga ). Jadi jek itu mummi di bersihin, diajak jalan-jalan sekitaran kampung tujuannya untuk menghormati yang telah meninggal. Ma’nene dilakukan oleh kerabat dari almarhum. Entah itu sebuah keluarga dekat atau jauh yang datang kembali ke kampung halaman.

It’s a wrap yee met, hah apaan jek ( bingung )…Kelar met kelar tugas sekolah kite, yoii beroh. Tapi yee jek gw bakal kangen senja di toraja, it’s ok karena dimana ada perjumpaan pasti ada perpisahan toh kita masih di langit yang sama…Gayaaa loooo tonggggg ( Toyor Slamet ), udeh molor met molor besok kite berangkat pagi ke bandara….zzzz….zzzz…zzzzz.

” Kepada senja tidak pernah mangkir janji…Kelak kita akan berjumpa lagi bersama rintik hujan yang menyisir bersama redupnya cahaya jingga ~ Slamet “

Pejalan ‘Mager

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s